Aku dan Puisi…

one

Wah sepertinya semua pada liburan yah, ampe WP ajah sepi. Yahsud, seharian hanya blog walking sebagai silent rider karena hari ini aku memang tidak kemana mana. Memilih tinggal diruang asing menghabiskan hari sembari mengais rejekiNYA. Janjian sama temen juga gagal gara gara dia mau kondangan hahahaha

Dan untuk liburan akhir tahun ini aku memilih untuk tidak kemana mana karena memang sedang membereskan bisnis kecilku yang saat ini mulai kudu dipompa lagi. Mungkin belakangan aku terlalu lena dengan pertumbuhan bisnisku akhirnya pas saat aku layu eh bisnis ikutan layu, alhasil sekarang aku harus lebih gencar memompanya. Namanya bisnis yah kadang lancar kadang berbelok kadang lurus kadang nyangkut hehehehe yang penting kan gak patah semangat toh….keep fighthing!! #ngayanerek😀

Postingan kali ini aku ingin sedikit membocorkan tentang maksud dan arahnya kemana puisi puisiku, sebenarnya yang namanya puisi itu tidak perlu dipahami dan dicari tahu maksudnya apa yah seperti kata Sutardji Coulzoum Bachri berikut,

“Menciptakan puisi itu sama halnya dengan memerdekakan kata dari makna. Biarkan kata-kata itu menentukan maknanya sendiri. Menciptakan puisi berarti mengembalikan kata kepada mantra”

Tapi aku tidak ingin teman teman blogger disini menilai aku waras padahal aku tidak waras hehehehe maksudnya begini, dulu jaman ngempih puisi puisi ku yang memakai bahasa tubuh dan sedikit liar sering kena protesan hehe mungkin maksudnya ingin berpendapat kali yah tapi cara berpendapatnya yang tidak langsung di koment tapi menggunakan PM,  okelah kalau itu demi menjaga nama baikku tapi aku sedikit heran saja hanya karena puisi ku yang berbahasa tubuh itu lantas bukan berarti mereka menuduh aku sebagai pelacur bukan?? Yah baiklah, aku tidak akan tersinggung karena memang aku pelacur dalam kata alias aku memang suka berekperimen dengan tubuh yang kurangkum lewat kata kata.

Awalnya memang aku marah dengan orang yang mengirimi aku pesan PM itu tapi lama lama tak pikir kok yah percuma yah marah marah sendiri sementara yang ngirimin aku PM enjoy enjoy saja akhirnya aku kembali enjoy dengan ekperimen kata kataku yang tidak jauh juga dari tubuh. Dia hanya memantau saja, kalau di empe kan bisa yah di views nya ada id siapa yang melihat postingan kita?? aku hanya nyengir saja karena dia tak lagi mengirimi aku PM. Alhamdulillah…..

Mau tahuuuu kenapa aku suka berekperimen dengan tubuh lewat kata kata?? Sebelumnya aku akan menimpali komentar teteh Dewi yang bilang kalau puisi puisi aku cenderung puisi luka. Tidak akan aku elak untuk komentar teteh Dewi ini karena memang betul sekali kalau puisi puisi aku cenderung mengandung luka. Pengen loh suatu saat aku mengumpulkan puisi puisi ku ini dan kujadikan sebuah buku dengan judul Setangkai Mawar trus sampulnya gambar Mawar merah pekat dengan tangkainya yang patah dan bernuansa hitam. Hehehehe sudah jelas kalau buku itu isinya luka yah xixixixixixi

Dan kenapa puisi aku juga selalu mengandung makna luka?? Eit, tunggu duluuu, okelah kalau dijawab karena aku selalu patah hati hahaha tapi salah yah teman teman. Ehh patah hati sih pernah yah tapi gak sampai segitunya kok xixixixixixi #ngeles

Begini, aku ini gak tahu kenapa yah selalu dijadikan ruang curhatan sama teman teman aku. Kayaknya udah kena karma neh aku, dari jaman bahela ampe sekarang selalu deh dapat curhatan soal cinta, rumah tangga, malam pertama, perselingkuhan, tetek bengek tetek bengek dan tetek bengek ampe aku merasa bengek hehehe swear deh kadang aku jenuh menjadi ruang tampung mereka tapi mau bagaimana lagi yah kalau aku hanya bisa menjadi ruang tampung mereka karena untuk solusi biasanya aku hanya manggut manggut saja alias sak karepmu wes. Bahasa kasarnya aku menjadi tong sampah.

Nah, udah tahu kan kenapa?? Eh belum?? Yaelaahh…hehehe!!! Karena sering jadi tempat curhatan itulah akhirnya otakku menampung semua cerita cerita dalam otakku dan tanpa disadari kok aku juga mengalaminya yah hahahahahaha bukan mengalaminya mungkin tapi kesannya aku terbawa arus kedalam luka luka itu😦 sudah mencoba bertahan tapi tetap saja terbawa arus akhirnya yah klop wes. Curhatan merekalah yang menginspirasi puisi puisiku.

Gak tahu kenapa, setiap aku membuat puisi aku selalu ingin menjadi tokoh utama padahal aku gak berminat jadi artis #opo hubungane yo?? Selain aku menjadi tokoh utama, aku juga selalu mengibaratkan sebuah puisi itu antara lelaki dan perempuan. Lebih tepatnya perempuan adalah aku dimana aku menjadi pelaku dan si lelaki adalah korbannya yang entah siapa yang aku sendiri tidak tahu. Bisa dikata si lelaki adalah tokoh absurd. Padahal belum tentu loh puisi itu berbau cinta sepasang lelaki dan perempuan. Mau percaya atau tidak, aku belum pernah sekalipun menjalin hubungan serius dengan lelaki🙂

Dalam puisi aku, ada beberapa puisi yang menceritakan soal keluarga yang gak harmonis, hubungan saudara yang berantakan karena materi atau sahabat yang nyolong pacar kita atau para pelacur pelacur jalanan atau juga para pedagang kaki lima yang masih dibawah umur. Pernah juga aku buat puisi tentang sebuah perjalanan melelahkan karena macet tapi tetap endingnya adalah berbau tubuh. Padahal ingin menceritakan tentang kemacetan dan kita harus bisa bercinta dengan kemacetan itu supaya tidak jenuh hehehe #lupa aku puisi ini ada dimana, keknya pernah tak pasang di empe tapi aku cari cari kok belum nemu😦

Jadi intinya, aku selalu mencoba menjadi bagian dari puisi itu walau pun bukan sepenuhnya aku dalam puisi itu #sesekali iya# dan tentang lelaki lelaki yang ada dalam puisiku itu juga aku tidak tahu siapa. Tapi kok lama lama aku ngalamin juga yah hahahahahaha bener bener kena karmaaaaaaaaaaa….satu hal lagi kalau puisi yang mengandung makian keknya itu aku deh xixixixixixixixixi #yowes saiki sak karepmu wes piye meh menilai aku, nek aku dianggap tukang galau yo rak popo, aku manut wae karo sliramu Le soale yo emang aku lagi galau saikine mergo podo liburan kabeh karo bojo anake lah aku?? bojo we durung nduwe opo neh anak??#😛

Sorry postingan aneh untuk hari ini, daripada sepi gak ada yang posting jadi bete. Selamat liburan teman teman, semoga menyenangkan dan selalu dalam lindungan dan kasih sayangNYA. Aamiinn…

Salam Larassati!!

B-kasi, 221212

16 responses

  1. puisi itu sama halnya dengan memerdekakan kata dari makna, baru dengar…. tapi menarik sih untuk renungan akhir tahun.

    Kalau setangkai mawar sudah terbit, kabari yah

    22/12/2012 pukul 9:10 pm

    • eh kapan yah pak terbitnya hehehe saling menyemangati yah pak lambang, terimakasih🙂

      28/12/2012 pukul 12:52 pm

      • Segera saja………………………

        28/12/2012 pukul 1:26 pm

      • hehehe aamiinn yah🙂

        28/12/2012 pukul 2:58 pm

  2. Ras aku LIBURAN SEUMUR HIDUP wis setehun….

    22/12/2012 pukul 11:48 pm

    • ehihihihihihi itu namanya pensiun yah pakdhe🙂

      28/12/2012 pukul 12:52 pm

  3. 'Ne

    Membaca postinganmu kali ini berasa lagi menjlaskan untukku juga..
    Karena menurutku juga gitu puisi itu pemaknaannya akan berbeda2 setiap individu yg membacanya..
    Terus kalau masalah inspirasi datangnya dari curhat temen sama juga, aku juga sering dicuhatin..
    Mungkin karena kita punya empati yg tinggi jd bisa mrasakan apa yg mereka rasakan, bahkan kadang bisa seperti seolah2 kita yg ngalamin.
    Nah dari situlah keluar inspirasinya.
    Jangan berhenti berkarya hanya karena kritikan satu dua orang.. bukankah dalam imaji kita bisa menjadi apa saja?

    23/12/2012 pukul 6:40 am

    • hehehehe kau ini Ne, mengenalmu jadi berasa aku punya kembaran yg hilang hehe

      28/12/2012 pukul 12:53 pm

  4. Puisi itu kan seni, seni itu ekspresi jiwa, jadi nggak ada benar-salah atau bagus-jelek di puisi *menurut saya sih*.
    Mau liat dong Mbak koleksi puisinyaa🙂 udah di backup ke WP atau masih ada di MP?

    23/12/2012 pukul 9:13 am

    • wah gak di back up mba, dibiarkan saja disana hehehehe…yg disini rata2 baru semua, hanya beberapa yg copasan sana. Btw, makasih yah sudah datang dan salam kenal mba Prita🙂

      28/12/2012 pukul 1:04 pm

  5. Hehe, aku ‘disebut’
    Liburan begini aku malah jd susah kemana-mana, huhuhu, mobilku pd laku tersewa.. Alhamdulillah sih…🙂

    23/12/2012 pukul 10:19 am

    • hahahahahaha mrasa yah Nita, kan gak sebut nama😛

      28/12/2012 pukul 12:54 pm

  6. kebanyak puisi laras isinya soal marah [tehdewi bilangnya luka ya?].. ya marah pada seseorang, marah pada keadaan, marah pada yang ga jelas gitu.. suka bingung kalu mo komen sih, takutnya larass tersinggung sih apalagi menulis saat emosi gitu [eh emosi?].. kan bedabeda persepsi orang..
    dan ini betul banget kata SCB.. merdekakan makna.. tulisan bisa kita baca tapi artinya bisa beda toh? kalu bahasanya pun beda.. dan disengaja beda gitu.. biar susah ditebak..
    daku komen gini jangan marah ya larass sayang..
    pelukpeluk.. met hari minggu..

    23/12/2012 pukul 11:47 am

    • mba Tintiiinnn, sebenarnya larass mah enjoy mau ngatain apa kek gimana kek tentang puisi larass tapi caranya kadang yg gak enakin hehehe karena apa yah mba tin, semua yg tertulis itu kan tidak semua apa yg dialami bukan walau apa yg larass tulis itu kisah nyata, intinya sih larass pengen memerdekakan kesumpekan di otak lewat kata2, gitu mbaa😀

      28/12/2012 pukul 12:56 pm

  7. Menunggu postingan “Aku dan bisnis” dari Larasati…🙂
    Selamat liburan… Cemunguddssss…🙂

    24/12/2012 pukul 11:23 am

    • aku dan bisnis?? eh kapan yah hehe, semangat ajah dulu yah pak bams hehe,,,,makasih yah pak

      28/12/2012 pukul 12:57 pm

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s