Tulisan Ceker Ayam

ceker ayam

Saat aku memulai menulis ini, jarum panjang menunjukkan tepat angka 6  dan yang pendek berada di angka 12 lewat dikit, itu berarti sekarang waktunya sudah tengah malam atau sudah tengah pagi? Entahlah yang jelas setengah satu. Titik gak pake koma!!

Tumben?? Tahu neh padahal hidung lagi srat srot melulu dari tadi tapi aku malah milih duduk bersila di depan komputer sembari menahan lapar yang gak mungkin jam segini aku makan. Woi itu badan bisa semakin melar kalau kau makan jam sekarang trus langsung tidur!

Kata entah siapa padahal itu fakta gak bener banget buat aku hehehe wong aku makan banyak atau makan dikit tetep ajah gemuk soalnya cetakannya emang gemuk eehhh mungkin bukan gemuk yah tapi berisi dan juga tulang tulang ku tuh besar makanya dulu jamannya masih suka dadanan gaul ABG tempo dulu alias celana jeans kaos oblong yang disertai kemeja kotak kotak atau rompi trus dilengkapi topi, lebih seringnya dipanggil mas😀

Malam semakin larut neh kayaknya harus tidur karena besok kemungkinan ada kerjaan tambahan, semoga sih hahaha #ngareepp#

Emeng emeng isi postingan gak nyambung sama foto yak?? hehe iya sebenarnya aku pengen bahas soal tulisan tanganku yang sekarang ini mulai semakin jelek, gak jelas dan asal ditarik ajah per tiap katanya jadi tulisannya berkesan malas, ogah ogahan atau karena sudah lama tidak terlatih menulis tangan??

Jujur saja neh emang iya sudah jarang nulis tangan, kecuali nulis catatan bon utang saja hahahaha…..ooppsss keceplosan😀

Semenjak masuk lingkungan kerja bisa dibilang waktuku terkuras di depan komputer dan lapangan, sekalinya menulis hanya menulis catatan kecil saja dengan tempo sesingkat singkatnya atau megang bolpen hanya saat diperlukan tandatangan ku saja😀

Gak kayak jaman sekolah dan kuliah, dulu selalu rajin nulis diary. Tapi semenjak kerja lebih sering nulis diary nya langsung di layar kompie. Bertahun tahun terus berganti laptop dan semakin rajin menyentuh keyboard ketimbang bolpen dalam hal menulis diary. Tapi semenjak beberapa hari lalu gara gara bolpen kesayanganku hilang bersama tas tas nya, aku nyesel karena ternyata bolpen itu tidak untuk disimpan tapi untuk menulis.

Akhirnya beli lagi bolpen dan mencoba menulis nulis lagi di diary. Dan kaget saat mendapati tangan sudah berasa pegel menulis terus lihat tulisan di diary pun semakin kaget. Karena kebiaasan menulis yang sesingkat singkat nya itu akhirnya tulisanku sekarang berkesan tulisan buru buru. Bener bener kaget kalau dibandingankan dengan tulisan jaman sekolah dulu. Kecil kecil dan rapi berbaris, sekarang udah kayak ceker ayam hehehe

Yah, ndak papa lah walau tulisanku sekarang kayak ceker ayam aku akan tetap mencoba untuk menulis di diary dulu sebelum akhirnya di salin di laptop. Dua kali kerjaan memang tapi aku hanya ingin melatih kemampuan menulis tanganku dan mencoba mengembalikan tulisan kecil kecil dan rapi ku yang kek dulu hehe impossible?? entahlah menulis diary itu hanyalah caraku menghilangkan rasa jenuh karena belum bisa online secara bebas lagi kek kemarin kemarin.

Waktu sedang bergelut dengan kenyataan yang entah siapa pemenangnya xixixixixi selain menulis aku juga lebih banyakan membaca baca tumpukan buku yang belum sempat kubaca. Yah begitulah kegiatanku akhir akhir ini untuk membunuh sepiku dan membakar jenuh oleh sebab rutinitas yang masih tetap sama. Yang dimana malah membuat aku semakin bersyukur kalau ternyata aku tidak lupa pada diary.

Tulisan panjang dan gak jelas diantara rasa ngantuk dan srat srot hidung. Semoga Tuhan selalu menjaga kita semua. Selamat malam selamat pagi.

 

Salam Larassati!!

Tepian Kota Mimpi, 260113

NB : foto bukan tulisan diary tapi catatan tentang menikah. HAH!! siapa yang mau menikah?? gak tahu!! jangan tanya tanya lagi yah, aku mau tidur. Titik gak pake koma😀

41 responses

  1. Eeh sama Non, tulisan teteh juga jadi ngga bagus, eehh emang asalnya bagus? Hehehe
    Yg jelas, makin tidak rapihlah, jari kaku kalau nulis lama , dan semakin ngga rapih😦
    Bolpen cuma dipake buat nulis daftar belanjaan dan tandatangan tok hehehe
    Makanya waktu kirim kartupost ke mbak Tintin, tulisannya bagai menari😀
    Untung pak/bu Pos bisa baca.

    26/01/2013 pukul 6:47 am

    • tulisan teteh keren loh.. bisa dibaca dan beneran menari..

      26/01/2013 pukul 11:23 am

      • post untukku??😀

        27/01/2013 pukul 9:54 am

    • haha apa tambah umur tambah gak bagus yah??😀 semua serba buru buru

      27/01/2013 pukul 9:51 am

      • Yeeey ngga dooong, ini kayanya gara2 sudah banyak yg dipijit2 dan yg disentuh2 , jd kaku jari2 nya, cob kasih alamat Larass, ntar teteh kirim postcard deh insyaAllah🙂

        28/01/2013 pukul 2:22 pm

      • 😀 i’m just kidding mom…..

        30/01/2013 pukul 12:33 am

      • eiiit ngga bleh kidding-kidding..hehehe

        beneran lho Non..kalau teteh punya alamatnya, teteh kirim postcard..mau ngga?

        30/01/2013 pukul 2:11 pm

      • mauuuuuuuuuuuuuu….:D masak sih nolak hehehe #tutupin muka#

        30/01/2013 pukul 2:12 pm

      • lewat fb yah??

        30/01/2013 pukul 2:12 pm

      • boleh… boleeeh..:)

        30/01/2013 pukul 2:30 pm

  2. nabils29

    tulisanku jg ga terlalu bgs ka… dan dari dulu ak suka nulis cepat ketimbang nulis rapi *nab, nab… namun ak tetap lebih suka nulis tangan ka🙂 oke ka, keep writing!

    26/01/2013 pukul 10:50 am

    • keep writing Nabil….makasih yah

      27/01/2013 pukul 9:53 am

  3. Iya, nulis tangan jadi makin jarang, komputer udah familier, orang-orang dimana mana ngetik. Tulisan tangan saya juga masih lebih bagus waktu SD daripada sekarang… saya prihatin sama guru-guru yang ngoreksi esai saya, semoga Tuham memberkahi kinerja mata mereka😀

    26/01/2013 pukul 10:54 am

    • tetep nulis di diary mba walau ceker ayam hehe

      27/01/2013 pukul 9:53 am

      • Saya lebih suka ngetik sekarang…. karena ngetik lebih cepet daripada nulis. Tapi tetep aja, kan gak bisa di depan kompi sepanjang hari. Jadi masih butuh diari, meskipun tulisannya acak-acakan

        27/01/2013 pukul 1:38 pm

      • siiiiiippp…keep writing mba!!

        30/01/2013 pukul 12:29 am

  4. sampe sekarang masih suka kog daku nulis diari, walupun lebih banyak ngetik deh..

    26/01/2013 pukul 11:23 am

    • iya ak jg masih nulis mba tp ceker ayam hehe

      27/01/2013 pukul 9:54 am

  5. wkwkwkwk,….
    tengah malam nulis tentang menikah??? weeewwwww😀

    26/01/2013 pukul 12:30 pm

    • mupeeeeeeeeeeennngggg hehehehe

      27/01/2013 pukul 9:55 am

  6. Padahal tulisan kita mencerminkan kepribadian lho ras. Kalo cakar ayam kepribadiannya gimana ya? Masak awut2an😀

    26/01/2013 pukul 12:53 pm

    • hahahahaha mgkg mba😀

      27/01/2013 pukul 9:55 am

  7. saaaamaaaaa,,
    tulisan tanganku kini rada malas2an😀

    26/01/2013 pukul 1:35 pm

    • enggak ah tulisane nengRay masih rapi tuh yg waktu itu diupload

      27/01/2013 pukul 9:55 am

      • itu nulisnya dalam keadaan menggebu-gebu,mbak😀

        27/01/2013 pukul 6:03 pm

      • hahaha penuh napsu??😀

        30/01/2013 pukul 12:32 am

  8. Tapi kalo perempuan sejelek-jeleknya tulisan biasanya bisa dibaca, kalo akang sejak kecil cita-cita jadi dokter (yg katanya tulisannya jelek, eh maaf buat dokter yg tulisannya bagus) , jadi tulisannya kayak ceker ayam yg lagi kesurupan:mrgreen:

    26/01/2013 pukul 9:53 pm

    • hahaha iya yah semua tulisan dokter seker ayam tp sebenarnya bukan begitu krn dokter memerlukan kerja yg cepat dan tidak ribet kali yah kang

      27/01/2013 pukul 9:57 am

  9. Jadi kangen makan ceker ayam aku mbak *maaf nggak nyambung ya*

    27/01/2013 pukul 1:42 pm

    • hahahaha ceker ayam dibikin soto enak loh mba Elly😀

      30/01/2013 pukul 12:30 am

      • sayangnya di sini nggak ada yg jual😦

        30/01/2013 pukul 1:52 am

  10. Masih lebih mending dari tulisan terbaik saya tapi.:mrgreen:

    27/01/2013 pukul 4:19 pm

    • hehehe cowok ama cewek kelihatan banget yah bedanya??😀

      30/01/2013 pukul 12:31 am

  11. kok sama dengan tulisan saya ya..full cakar ayam. maklum jarang menulis dengan pena.
    Lanjutkan kegiatan menulis nduk, kelak aka sangat bermanfaat
    Salam hangat dari Surabaya

    29/01/2013 pukul 7:51 pm

    • terimakasih pakdhe, sudah berkenan datang di blog Larass yg acak adut ini….semoga tetep keep writing🙂

      30/01/2013 pukul 12:36 am

  12. tulisan tangan itu ibarat tubuh kita, yang dengannya orang akan bisa mengenali kita. ketika saya kerja selalu memasukkan data-data pasien dan harus dengan tulisan tangan, karena dengan tulisan tangan itulah kita bisa tahu siapa yang menulis.

    30/01/2013 pukul 9:04 am

    • iya yah dari sana jadi ketahuan siapa yg menulis…sip makasih pak, keep writing🙂

      30/01/2013 pukul 1:25 pm

  13. tulisan bagus gitu kok … Laras !

    30/01/2013 pukul 2:40 pm

    • ah itu hanya pujian hehehehe biar aku gak ngambek yah??😀

      30/01/2013 pukul 4:36 pm

  14. Paling suka quote di alinea “…sekalinya menulis hanya menulis catatan kecil saja dengan tempo sesingkat singkatnya atau megang bolpen hanya saat diperlukan tandatangan ku saja..”
    – Wah… indikasi bakal jadi “juragan” sukses, Larass… cuma “tanda tangan” doang… hahaha…:)

    31/01/2013 pukul 12:30 pm

    • hahaha kata2 pak Bams kujadikan doa karena kata adalah doa, AAmiiinnn…semoga aku jadi pengusaha yah pak🙂

      31/01/2013 pukul 4:58 pm

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s