Merah…

merah

GONG XI FA CAI…..Selamat tahun baru China yaahh bagi yang merayakannya semoga lebih baik. Kurasa harapan semua orang tuh di tahun baru adalah menjadi lebih baik. Soal nantinya bagaimana itu kan tergantung dari usaha dan takdir. Mungkin gitu kali yaahh hehe dan tak aku elak, di tahun baru China ini aku juga menaruh harapan besar pada harapan harapan yang sedang aku pupuk selama ini. Eh ini tahun Ular air hmmm entahlah😀

Seperti tahun lalu dan tahun lalu, di tiap Imlek tempat aku freejob #sekarang lebih suka freelance# selalu mengadakan event event perayaan Imlek. Mulai dari pertunjukkan barongsai, lomba busana imlek, tari imlek, seni musik China, operet bertema China. Pokoknya semua yang berbau imlek deh. Ada juga pembagian buah jeruk dan kue keranjang atau permen untuk para pengunjung.

Nah, kemarin aku kebagian hehe seneng loh pas event imlek ini. Swear deh aku pribadi suka karena gimana yah ada nuansa sendiri loh seperti pertunjukkan barongsai. Aku suka sekali melihat atraksi itu apalagi kalau barongsai bisa berdiri berjajar atau bisa melompat. Otakku langsung berputar putar buat mikir. Barongsai untuk berdiri tegak itu kan butuh kekompakkan dan keterampilan khusus. Dalam tubuh barongsai itu kan terdiri dari dua orang, kalau gak kompak gak bisa atraksi dong dan yang ada malah jatuh. Apalagi kalau si pemain maunya maen sendiri sendiri dan menonjolkan kepandaiannya sendiri sendiri, yang ada malah permainannya rancu dan amburadul. Hmmm begitu kan kehidupan dimana hidup itu kudu balance. #halah sok bijak#

Semakin seru lagi pas permainan musik China yang biasa disebut Mini Koyo Orcheastra. Duh gimana gitu dengerinnya walau gak mudeng bahasanya tapi seneng ajah sama alunan musiknya dan petikan alat musiknya. Apalagi yang maen rata rata sudah udzur. Aku sempat nanya nanya kenapa yang main rata rata sudah berusia lanjut dan kata salah satu personilnya karena jaman sekarang banyak anak muda yang tidak tertarik dengan permainan musik seperti ini. Hmmm sayang sekali yaahhh kalau sampai punah, semoga sih tidak. Harapanku pribadi masih ada generasi muda yang bermain alat musik China klasik.

Yang lebih seru lagi adalah ajang narsis hahahahahahahaha Larass gituloh, gak naris bukan Larass namanya xixixixi #plaakkk……

Kok judulnya “Merah??” hehe iya aku ini kan anti warna merah eh bukan anti sih tapi kurang suka padahal warna merah itu katanya melambangkan keberanian yah tapi aku kurang suka merah tapi et tunggu dulu bukan berarti aku sosok yang penakut loh yaahhh xixixixixi tapi lebih tepatnya lagi aku kurang suka sama warna merah yang ngejreng menyala dan lebih soft sama warna merah darah kental yang pekat hehehe jadi kemarin aku putuskan untuk make baju warna merah pekat ajah ketimbang warna merah ngjreng. Karena temanya imlek. Dan bisa bisa aku mati gaya kalau pake warna merah ngjreng😀 #halaahhh sok cantik neh#

Jadi ingat sama puisi ku tentang merah ini dan keknya merah di puisi ku ini lebih cenderuung ke sebuah rasa yang tak bisa diejawantahkan #eh  “sepetik saja yah puisinya haha soale bahasane rada rada plus plus je😀 walau sebenarnya pemahamannya tidak perlu dengan pemahaman plus plus itu🙂

jadilah merah. Antara darah dan gairah adalah marah. Waktu menguliti kulitku. Aku terperanggah, membisu dalam lelah. Waktu memburu. Terjeratlah aku pada tungku sendu melayu. Jilatan lidah meraup, aku kalang kabut. Sang bara tertawa gagah. Hahaha…..berasa jantan sudah selepas menggagahi tubuhku yang terkoyak rindu, ia mencabik-cabik birahiku yang terlanjur pasrah pada pijakan kaki-kaki anak kecil mengejar layang-layang. Bersandar pada bahagia, merajut gundah hati ibu yang kian kusut meringsut memeluk senja. Bulan pun meredup pendar jingga memerah. Sang lelaki linglung, sesudah mendapati lendir kental nan amis diantara dua tangan menadah.

********************************************

Bicara puisi diatas, hmmm  ini puisi lama banget, saat itu aku bikin tertanggal 28 Mei 2010. Dan aku buat puisi itu pas saat itu lagi maceeeeeetttttt total di jalan. Bukan Jakarta yah kalau gak macet hehe trus iseng iseng nulis dan dapat satu puisi dengan tiga paragraf dan itu paragraf yang pertama. Bagi yang dulu kontakkan sama aku di mulkiplid mungkin sudah baca tapi bagi yang belum baca yah maaf tidak bisa aku pasang disini hehehe. Semoga berkenan…..

 

Salam Larassati!!

Tepian Kota Mimpi, 110213

 

26 responses

  1. boesta

    Pertamax…!!! #Ehh akhirnya posting juga, kirain cuma mau BW aja,😀 bagus tuh kata-kata puisinya dapet aja kata-kata kayagitu..😀

    11/02/2013 pukul 4:47 pm

    • hehe iseng ajah postingan ini kok mas, ngisi waktu senggang😀

      11/02/2013 pukul 5:47 pm

  2. kebalikannya, dari kecil aku akrab banget sama yang warnanya merah. bapakku kalau beliin baju ya merah, tirai kamarkuya merah, seperti dipaksakan untuk suka merah haha

    11/02/2013 pukul 6:25 pm

    • hehehe aku sukane merah pekat mba, merah darah😀

      12/02/2013 pukul 12:24 pm

  3. Wow .. foto fotonya seru🙂

    merah=cinta ?

    11/02/2013 pukul 7:49 pm

    • itu pink kali yah yg maknanya cinta hehe

      12/02/2013 pukul 12:24 pm

  4. mbaaaaaaak’e

    11/02/2013 pukul 8:22 pm

    • apa nengRay? mau ngirim undangan plus tiket PP?? oke siipp ntar ku kirim alamatnya hehehe

      12/02/2013 pukul 12:25 pm

  5. puisinya ngena hehe

    11/02/2013 pukul 10:26 pm

    • ngena gimana?? kan gak aku plublish semuanya hehe

      12/02/2013 pukul 12:26 pm

  6. mbk ikutan dunk yg bagian narsis.nya, udah lama ini saya tidak narsis,,😀

    12/02/2013 pukul 8:41 am

    • hahaha ayooo narsis yuukk😀

      12/02/2013 pukul 12:26 pm

      • ayuuukkk mbk…😀

        12/02/2013 pukul 12:30 pm

      • kita ketemuan dimana?? dibawah jembatan yah??😀

        12/02/2013 pukul 12:51 pm

      • jembatan cinta ya mbk,eh!😀

        12/02/2013 pukul 12:55 pm

  7. imlek memang identik dengan warna merah…

    12/02/2013 pukul 3:33 pm

    • iya…pastilah, dimana mana merah

      12/02/2013 pukul 3:40 pm

  8. Wow mbak Laras jadi e.o Imlek? Asyik banget. Kalau dilanjut jadi e.o lain misalnya traveling oke?

    12/02/2013 pukul 5:34 pm

    • mau ngasih job om?? boleh boleh😀

      12/02/2013 pukul 6:05 pm

  9. sengaja nih, yang baca puisinya disuruh penasaran ya??

    14/02/2013 pukul 8:49 pm

    • Hahahaha gak maksud takutnya klu aku pasang disini kesannya parno gitu padahal enggak klu dipahami, nanti deh klu pas moment nya pas aku pasang puisi lengkapnya disini xixixi tp gak janji yah😀

      19/02/2013 pukul 8:02 am

  10. pas imlek nonton barongsai di bandara.. seru juga..

    17/02/2013 pukul 5:29 pm

    • Wah ada yah di bandara, belum pernah lihat mba…seringnya ngadainnya di mal atau di perumahan2 yg grand opening gitu

      19/02/2013 pukul 8:14 am

  11. Jebul ‘plus plus’ tenan je… maksude Imlek plus barosangsai plus warna merah… hehehehe… 🙂

    18/02/2013 pukul 12:48 am

    • Xixixixixixixixi jadi malu ah sama Pak Bams😀 #ngumpet#

      19/02/2013 pukul 8:20 am

  12. Wow fotonya keren..

    19/02/2013 pukul 10:33 pm

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s