Aku Menulis…

bumi manusia

“Cerita….selamanya tentang manusia, kehidupannya, bukan kematiannya. Ya, biarpun yang ditampilkannya itu hewan, raksasa atau dewa atau hantu. Dan tak ada yang lebih sulit dapat difahami daripada sang manusia…jangan anggap remeh si manusia, yang kelihatannya begitu sederhana, biar penglihatanmu setajam mata elang, pikiranmu setajam pisau cukur, perabaanmu lebih peka dari para dewa, pendengaranmu dapat menangkap musik dan ratap tangis kehidupan, pengetahuanmu tentang manusia tak kan bakal bisa kemput” – Pramoedya Ananta Toer

Petikan kata kata diatas adalah sepenggal kalimat yang aku temui di bukunya Pramoedya Ananta Toer yang berjudul Bumi Manusia. Aku tidak akan membahas isi bukunya, karena memang aku kurang bisa mereview buku apalagi pembaca pastinya lebih jagolah dalam mencerna buku hebat ini. Siapa sih yang gak mengenal penulis legendaris Pramoedya Ananta Toer ini? Hanya aku saja yang tak tahu menahu hehehe

Apa sih maksud postinganku ini?? Gak ada maksud, aku cuman pengen bilang kalau aku menulis dari apa yang aku lihat, aku dengar dan aku rasakan. Sekalipun itu tentang sayatan luka, tentang irama cinta, tentang pergelutan amarah dan dendam, tentang airmata kepalsuan, tentang nafsu atau yang sesekali tentang perjumpaan Tuhan.

Tidak bisa aku elak, cerita cerita yang seperti itulah yang menemaniku. Yang memang menjadi saksi bisuku hingga akhirnya aku hanya bisa menuangkannya ke dalam ide. Soal kebenarannya itu kisah bagaimana dan seperti apa atau siapa yang mengalami, jangan tanya aku hehe karena aku hanya menuangkan ide yang numpuk di otak.

Kalau ngendap lama lama di otak bisa bikin otak penuh sementara isi otakku hanya secuil jadi kalau kepenuhan akan luber dan bikir banjir, bisa bisa bikin malapetaka. Mending sebelum luber yah aku tuangkan saja ide itu kedalam sebuah cerita.

Aku hanya menulis menulis menulis dan menulis, soal realitanya bagaimana yah itu sih terserah pembacanya saja bahkan menilai sebuah tulisan itu adalah aku juga oke oke saja karena iya dan tidak itu bedanya dikit hehe dan memang aku lebih suka menjadi tokoh utama dalam sebuah tulisan yang aku tulis. Egois kah aku karena aku selalu jadi tokoh utama?? Xixixixixi *resikogagaljadiartis*😛

Happy weekend my friend’s, maaf belum bisa blog walking. Modem sedang sekarat diambang batas masa hidupnya dan aku belum niat memberi bantuan nafas untuk menghidupkannya lagi xixixixixixixi

“Belajar dari rasa luka itu mendewasakan walau itu entah luka siapa. Bagilah lukamu maka kelak akan aku anyam menjadi sebuah sajak, dimana sang luka akan menjadi lebih bijak menerima cinta”

 

Salam Larassati!!
Tepian Kota Mimpi, 14.00′

 

#pengen ngunyah ngunyah otak neh haha maksudnya aku pengen ganti tema yang tetap hitam tapi tulisannya jelas apa yah? WP neh gak kayak MP yang bisa diotak atik!!# *LOL

42 responses

  1. nih ada tulisan baru….

    17/02/2013 pukul 3:24 pm

    • kok masuknya ke spam yah??

      24/02/2013 pukul 8:11 pm

  2. Menulislah sesuka hatimu,jadilah tokoh utama sesuka hatimu,semoga tulisanmu bisa menjadi inspirasi bagi sang pembaca,seperti diriku…, #mencoba ngunyah-ngunyah otak juga.

    17/02/2013 pukul 4:37 pm

    • Sedang belajar nih dari mba aniez🙂

      19/02/2013 pukul 8:13 am

      • aahhhhh…,eyke jadi malu…#nempel-nempel di dinding.

        19/02/2013 pukul 8:20 am

      • Hahaha awas tuh dindingnya ntar roboh😀 #LOL

        19/02/2013 pukul 9:00 am

      • #pindah manjat pohon jengkol.

        19/02/2013 pukul 10:15 am

      • hahahahaha yg ada roboh mba pohon jengkolnya😀

        24/02/2013 pukul 1:21 pm

  3. Halo, mbak salam kenal, ini komentar pertama saya ya.🙂

    Novel Pramoedya juga banyak menginspirasi saya, dulu sempat menemani masa-masa remaja saya sewaktu SMA.🙂

    17/02/2013 pukul 5:34 pm

    • Salam kenal kembali mas Denny, iya neh kita baru sekali ini ngobrol di koment🙂

      19/02/2013 pukul 8:17 am

    • Hallo mas Leo, iya neh kita baru berbalas koment hehe…makasih yah, salam kenal juga🙂

      24/02/2013 pukul 8:12 pm

  4. Baca buku ini langsung puyeng. Kalo bener2 ga’ punya waktu luang mending ngga’ dech😀

    17/02/2013 pukul 6:26 pm

    • Hahaha betul mba, butuh ruang otak khusus utk mencernanya😀

      19/02/2013 pukul 8:18 am

      • Maklum udah mulai lola nich. Kalo ndak dialokasiin waktu sendiri takutnya hank 🙂

        20/02/2013 pukul 10:01 am

  5. aku menulis krn bikin hati hepi🙂
    met wiken ya😛

    17/02/2013 pukul 7:00 pm

  6. pingin baca, tapu tulisannya kurang jelas. Tamplatenya bisa di ganti ?

    Hehehe…. sekedar usul

    18/02/2013 pukul 10:38 am

    • Maaf pak Lambang, belum nemu yg sreegg dan belum sempat buka WP pake lappie😦

      19/02/2013 pukul 8:25 am

  7. Kalo buku bumi manusia gue pernah baca, suer ceritanya seru, dan selain itu bisa belajar sejarah pra kemerdekaan, hehee
    oke semangat jeng buat nulis terus.. gue dukung deh!

    18/02/2013 pukul 2:00 pm

    • Buku yg berat menurut aku neh bumi manusia ini😀

      19/02/2013 pukul 8:29 am

  8. Have a nice Monday, not Moanday. Yup, semangat!

    18/02/2013 pukul 4:05 pm

    • Terimakasih banyak Pak Iwan…. Happy Tuesday

      19/02/2013 pukul 8:31 am

  9. itu buku masih koleksi? edisi pertama ya?

    18/02/2013 pukul 4:43 pm

    • Buku ini aku beli pas di Jogja dan buku yg berat utk dicerna mba hehehe

      19/02/2013 pukul 8:32 am

  10. Either write something worth reading or do something worth writing
    (Tulislah sesuatu yg layak dibaca atau lakukan sesuatu yg layak ditulis)

    -Benjamin Franklin-
    salam kenal laras..silakan berkunjung🙂

    18/02/2013 pukul 7:15 pm

    • Makasih mas, salam kenal yah🙂

      19/02/2013 pukul 8:33 am

    • salam kenal juga kangdakup, terimakasih sudah berkunjung🙂

      24/02/2013 pukul 8:12 pm

  11. menulislah hingga dunia ini berakhir nantinya…

    19/02/2013 pukul 9:42 am

    • siap mas Capung, Insya Allah…sesekali pinjem sayapnya mas capung yah biar bisa terbang hehehe

      24/02/2013 pukul 1:20 pm

  12. Nah.,…. ini enak dibaca. Tak perlu memakai tesmak, hehehe…

    Eh, aku kalau baca bukunya pram kenapa lambat banget memaknai kata demi kata yah ? Sesulit memaknai buku2 nya Nurcholis Madjid.

    Padahal novelnya bagus banget, kaya akan kosa kata.

    19/02/2013 pukul 9:10 pm

    • sama pak, kalau Larass baca buku2nya Pram harus dengan waktu yg free bener2 free klu gak, gak bakalan nyantol hehe

      24/02/2013 pukul 1:23 pm

      • kalau subuh saya baca, terkesan enak dan faham yang dimaksud. Tapi kalau bacanya malam hari, babar blas….

        24/02/2013 pukul 7:30 pm

      • karena klu habis subuh otak masih kosong pak hehe klu udah sore atau malam otak udah penuh dan badan udah lelah, kalau larass mikirnya begitu karena segala sesuatu klu dilakukan pagi buta sungguh nyaman….🙂

        24/02/2013 pukul 7:47 pm

  13. Ayo tulis ditulis jangan sampai luber..

    19/02/2013 pukul 10:10 pm

    • haha kalau luber pinjem lap nya yah om Denny🙂

      24/02/2013 pukul 1:24 pm

  14. wah ini, ganti nama blog ga bilang2🙂

    20/02/2013 pukul 4:11 pm

    • om welly, maaf padahal aku woro2 loh di fb hehehehe maaf yaahhh🙂

      btw apa kabar neh, wp nya gak pernah aktif nih

      21/02/2013 pukul 2:19 pm

      • welly prazh

        eh ternyata daku pernah berkunjung tahun lalu di blog kamu yang ini, kok bisa lupa sih.
        iya nih blognya dah lama ga diupdate

        03/04/2013 pukul 1:01 pm

      • om follow ulang blog larass dong soalnya sempat ganti nama hehe klu gak follow ulang masuknya ke spam nih😀

        18/04/2013 pukul 1:13 pm

  15. ini buku favorit, pengarang favorit…
    “Menulislah… jika kau tidak menulis maka kau akan ditinggalkan sejarah………”
    kutipan dari Pram yang kusuka…

    23/02/2013 pukul 1:42 pm

    • iya betul yan, makasih sudah diingatkan🙂

      24/02/2013 pukul 1:44 pm

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s